Post Spesial : Valentine-ku

12.37

weheartit.com



Assalamualaikum


Pokoknya ketika ku nulis ini, valentine tuh udah tingggal menghitung hari. Assiiik .
Valetine itu dentik dengan coklat, boneka, bunga, dinner yang special,dan tentunya ...... pasangan.

Ehem.

Sayangnya kali ini aku nggak kepikiran buat bahas cinta-cintaan yang model begituan. Maafin aku, tapi karena dosen di kelas bahas soal masa kecil, dan berulang-ulang kali dosenku menceritakan perkembangan anaknya, aku mendadak inget Mama dan Papa.

Mendadak aja.Random banget.




tumblr.com



Kata dosenku kita nggak boleh melupakan masa kecil kita. Kenapa? Karena saat kita kecil, ada empat hal yang kita punya dan sekarang kita tidak punyai, yaitu:

1.       Pantang Menyerah
Dulu waktu kita semua kecil, kita pantang menyerah. Asalnya nggak bisa tengkurep, jadi bisa tengkurep. Setelah tengkurep, kita belajar merangkak, terus belajar berdiri, kemudian jalan, dan seterusnya dan seterusnya.

Ternyata hal itu nggak gampang, kita gagal, jatuh, ngerengek, tapi pad akhirnya kita bisa juga kan jadi seperti sekarang?

2.       Selalu Mencoba
Kita adalah orang yang selalu berani mencoba saat masih kecil. Mencoba belajar jalan meskipun jatuh, coba lagi, lagi, lagi, sampai berhasil. Seolah-olah kita lupa kalau kita tadi sempat jatuh.


3.       Rasa Ingin Tahu Tinggi
Yah, emang anak kecil rata-rata kan suka banyak nanya. Mama, itu apa? Pa apa itu? Ma, kenapa kalau malam gelap? Pa kenapa daun warnanya jo? Ma, harga sarden berapa? Ada aja pertanyaannya. Bahkan kadang suka agak-agak abnormal.

Dan sekarang, pasti pernah deh ngerasain ingin nanya tapi malu setengah mati. Ingin tahu sesuatu tapi males banget buat cari tahu.

Kita mengalami kemunduran ya ternyata.

4.       Percaya Diri
Anak kecil kadang gatau apa itu malu. Pernah gak sih liat anak kecil lomba nyanyi dan ....... liriknya ngaco. Tapi mereka tetep aja nyanyi :D . Lucu deh.


Tapi kayanya kalo yang nyanyi segede aku ...... kayanya ..... lucu.... bikin orang ilfil juga.....




tumblr.com



Ada hal penting dari empat hal tadi. Yah, setidaknya menurut aku di balik itu semua ada sesuatunya.
Dibalik semuanya, pasti ada orang yang tidak pernah menyerah juga ntuk bantu kita bangkit kalau jatuh, memberi semangat pada kita yang masih kecil plus gatau apa-apa, menjawab semua pertanyaan aneh kita.

Bahkan waktu kecil aku selalu nanya, setiap hari, pas bangun tidur, kaya begini.
“Ma, sarden di Borma harganya berapa?”

Ga jelas.

Dan jangan ada yang selalu tepuk tangan sambil bahagia ketika ngeliat kita nyanyi-nyanyi meskipun liriknya salah, atau lupa lirik.



tumblr.com


Bagi aku, orang di balik semua itu adalah Mama dan Papaku.

Mama yang selalu bangunin aku meskipun sambil ngomel-ngomel. Selalu masak enak (maaf Ma, kadang suka nggak makan di rumah). Selalu nanya “Pulang jam berapa?”. Selalu berkaca-kaca sambil senyum kalau nerima kado ulangtahun dari aku. Selalu kasih tahu aku kalau saos di tukang baso bahannya adalah pepaya busuk plus cabe busuk. Selalu kasih tahu kalau brokoli pencegah kanker. Dan selalu ada buat aku. Selalu sayang aku, meskipun nggak pernah bilang. Yang selalu sebut aku disetiap doanya.

Dan Papa.

Yang suka marah-marah tapi berhati lembut (ga ngerti lagi L . Yang menterakhirkan kebutuhannya demi memenuhi kebutuhan aku. Yang belum berhasil berhenti ngerokok. Yang kadang suka ngisi TTS. Yang kalo makan bisa abis segentong. Yang ga pernah ganti gaya rambut. Yang gasuka liat rambut putih dan selalu minta dicabut (Pa, masa kalo tua aku cabut semua?). Yang suka beliin aku susu murni rasa anggur kesukaan aku (gak nyangka Papa tahu kalau itu rasa favorit aku). Yang suka ngucapin ulangtahun lewat SMS panjang banget bikin pengen nangis. Yang selalu ngajak aku ngobrol soal tinju, sepak bola, dan motoGP sampe akhirnya aku ngerti sedikit, dan dibully sama cowok karena dianggap sok tahu. Yang suka sweet di SMS pas di kehidupan nyata malah suka nyuekin.



Hal yang aku pingin banget mereka tahu adalah, aku cinta mereka banget. Kadang suka bayangin, gimana kalau mereka nggak ada dan kemudian malah jadi berkaca-kaca. Mau bilang tapi entah kenapa susah banget. Gak tahu harus gimana.



tumblr.com

Aku pikir ini cinta yang sesungguhnya.
Yang tanpa kamu harus bilang, satu sama lain sudah mengerti.
Yang kadang ditunjukan bukan dengan pujian, tapi peringatan.

Mama, Papa, maafin aku karena aku pernah benci kalian. Kemarin-kemarin aku bodoh.

Ma, kalau bisa marahin aku terus. Aku lebih suka gitu, dari pada Mama diemin aku.
Papa, beli sepatu yang bagus, dan buat diri Papa sendiri senang.

Udah ah.


Baper.



Selamat hari valentine buat Mama Mama dan Papa Papa di luar sana. Percayalah, anak-anak  Mama dan Papa pasti sayang banget sama Mama dan Papa.

Salam untuk Mama Papa di rumah ~

Rinda~


You Might Also Like

2 komentar