From Bandung With Love 5 : Teras Cikapundung

17.03





Assalamualaikum temen-temen semuanyaa




Aku nulis From Bandung With Love lagi.



Aku pikir kecepetan kalau nulis soal Bandung-Bandungan lagi, tapi ternyata terakhir aku nulis dengan tema yang sama adalah bulan Mei, man! Udah lama banget ternyata.



Kali ini aku bakalan bahas soal  Teras Cikapundung sodara-sodara. Kenapa aku dateng ke sini? Sebenernya aku nggak berencana ke sini, rencananya malah aku tuh pengen ke Museum Geologi dan atau ke Yoghurt cisangkuy. Dan malah berakhir di sini. Aku akhirnya mampir ke sini karena lewat dan ..


Adhyana: Eh, Rin itu apaan lah? Kok bagus sih, aku ngga pernah liat lah.

Rinda: Teras Cikapundung. Yaudahlah belok in.



Fyi, aja ini mah, Adi tuh nggatau apa-apa. Maap maap aja nih ya, Di.




Lalu sampailah kami di Teras Cikapundung.








Untuk aku pribadi, tempat seperti Teras Cikapundung dan taman-taman lain di Bandung tuh sangat penting. Kadang ada masanya aku pengen ketemuan sama temen dan nggak ada uang bahkan buat beli sepaket nasi+ayam+minum, kalau udah kaya gitu solusinya adalah minta ditraktir atau ke tempat terbuka yang gratis dan nyaman kaya gini.



Diawal aku mau ngasih tau ke temen-temen kalau aku nggak tau apa-apa soal Sungai Cikapundung dan lain-lainnya. Tulisan ini isinya bakal sesuai pengamatan aku aja.  Maaf banget kalau aku nggak banyak ngasih informasi di tulisan ini.







Pertama kali liat, emang ini enak diliat banget . Jadi kalau temen-temen ngelewat jalan Siliwangi,  pasti bisa ngeliat keseluruhan  tempat ini dari jalanan. Kalau buat temen-temen yang bawa motor, bisa langsung dibelokin ke kiri, tempat parkirnya lumayan luas untuk motor. Tapi kalau bawa mobil aku nggak tau, aku nggak paham juga soalnya Siliwangi jalannya kan nggak bisa dipake parkir. Maaf banget nggak bisa ngasih tau karena pas bikin postalun-alun aja aku parkir mobil di Braga :). 

Mungkin lain kali aku nggak seharusnya ngasih tau tempat parkir karena aku nggak tau apa-apa.







Ada apa aja di tempat ini? Banyak tempat duduk,  ada sungai cikapundung, jempatan yang lucu banget sih kalo menurut aku, ada gazebo-gazebo dan ada tempat duduk yang bertingkat-tingkat gitu. Kondisinya ketika aku dateng kesini adalah sore-sore dan matahari bersinar cerah banget. Bukan sore sih, tapi sebelum ashar gitu. Di tempat ini ada juga mushola dan toilet meskipun nggak besar.






Dan tahukah kalian? Disini kita bisa naik perahu karet. Bayarnya Rp.15.000. Nggak kok, aku nggak naik cuman aku nguping sama yang mau naik. Tenang aja temen-temen sungainya nggak ada sampahnya kok.



Asik banget banyak colokan nya



Aku suka sama tempat ini, aku rasa ini tempatnya lumayan asik buat sekedar ngobrol kesana-kemari dan buat janjian kalau lagi kere. Tempatnya nggak serame alun-alun, malah terbilang cukup tenang. Kendaraan yang seliweran diatas juga nggak kedengeran banget. Dan karena tempat duduknya banyak, kita jadi lebih leluasa aja. Selain tempat duduknya yang banyak. Colokan juga banyak.Suer deh. Aku takjub hahahaha. Lumayan juga kan mungkin kalau nggak hujan bisa nugas di sini. Nggatau juga sih, aku mah nugas bisa dimana aja, kecuali kamu orangnya suka tempat yang bener-bener damai.


Pas aku kesini, aku liat banyak keluarga, banyak anak-anak, dan banyak yang foto-foto kayanya sih pendatang dari kota lain. Yang jarang aku liat adalah, penjual makanan dan orang seusia aku. Sumpah aku berasa tua. Ada sih anak seusia aku, tapi mereka datang sama keluarga, yang dateng sendiri atau sama temen-temennnya  dikit. Kenapa ya? Apa mereka lebih suka tempat yang bayar? Terus kemana perginya penjual makanan?
















Seneng liatnya 




Ada yang copot. Mari jaga fasilitas umum bersama-sama ^^



Hari yang cerah buat jalan sama Ibu




Aku berniat mau naik ke jalan siliwangi dan ngefoto seluruh taman, dan begitu aku udah jalan, hujan dong. Terus semua orang kewalahan cari tempat berteduh. Tempat berteduhnyadikit banget. Tempat ini bener-bener terbuka. Aku saranin bawa payung aja, takutnya hujan tiba-tiba. Nggak ngerti lagi padahal matahari lagi cerah.






Ingat ya, jangan buang sampah sembarangan. Dimanapun dan kapanpun.


Tips satu lagi adalah jangan ngeilangin  karcis parkir kaya aku. He he he he .





Terimakasih Bapak Walikota Bandung karena membuat tempat-tempat yang nyaman kaya gini.



Salam dari Bandung ~



Rinda~ 

You Might Also Like

2 komentar

  1. Keren banget dan belum pernah ke sanaaaaaaaaaaaaaaaaa sebel :')
    Perahu karet itu 15ribu seorang atau satu perahu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bagus loh buat ootd :P. Terus lumayan sepi juga, jadi nyaman.
      Kayanya sih seperahu 15 ribu....... Ngupingnya aku kurang jelas

      Hapus