Iseng : One-Day-Trip Ke Pantai-Pantai di Garut

22.19



Assalamualaikum temen-temen


Sadar nggak sih kalau tiga minggu ini kita dapet long weekend berturut-turut? Yang kemaren tanggal 14 April, yang akan datang tanggal 24 April dan 1 Mei. Sayang banget kalau long weekend ini nggak dimanfaatin. Karena aku telah berhasil memanfaatkan long weekend sesi pertama, aku mau nulis cerita long weekend aku kemarin.

Jadi mahasiswa atau pelajar yang pinter tuh emang penting, tapi aku rasa jadi manusia yang bahagia juga sama pentingnya. Boleh aja belajar ketika libur, tapi dengan catatan kita senang melakukannya. Untuk aku sendiri, belajar nggak membuat aku senang, apalagi kalau dalam kondisi orang lain pada liburan. Jadi, kalau aku sih, sekiranya aku bisa bersenang-senang ya aku bersenang-senang.

Mumpung masih muda, belum terlalu banyak tanggung jawab. Heheheh .

Jadi hari jumat kemarin aku pergi ke garut bareng Merauke a.k.a temen-temen kampus Adi. Kami pergi ber delapan, dengan modal minjem mobil ayahnya Adi dan patungan 100 ribu per orang. Awalnya pesertanya 15 orang, karena satu dan lain hal pesertanya Cuma nyisa 8 orang. Ngga apa-apa yang penting jadi. Tujuan kami adalah pantai-pantai garut. Sayang heulang dan Santolo. Inginnya mah ke maldives tapi budgetnya 100 ribu.......



Kami berangkat jam 3 pagi. Yah, sekitar jam 3.00 mereka berangkat dari rumah Adi, dan kemudian ngejemput Jani, baru kemudian jempuit aku. Pertama-tama kami masuk tol Kopo, keluar di Cileunyi dan jalan menuju garut kota. Kami isi bensin 230 ribuan pas awal berangkat, di jalan menuju garut kota, tepatnya setelah beres solat subuh.  Terus setelahnya kita jalan lagi. Jalanan dari garut kota ke pantai lumayan menantang, nggak deng. Menantang banget. Itu bener-bener terus belok tanpa henti, dan beberapa tempat jalananya agak serem karena pinggirnya adalah tebing. Yang bikin sulit adalah elf (entah namanya apa kalau bahasa indonesia) yang super ngebut dan terus-terusan ada, setelah lewat jalanan super serem itu, kami kemudian berhenti untuk ke toilet, sekalian Insan sama Wisnu beli sendal jepit, dan aku jajan snack jadul yang namanya “Astaga”. Serius aku seneng banget nemu snack “Astaga”  :’) karena rasanya sangat khas masa kecil banget dan susah dicari. Satu jam  kemudian kami nyampe di Sayang Heulang.


"nih, bro, tahu bulat" 


Untuk masuk ke pantai Sayang Heulang, ada biaya Rp. 5000 per orang. Aku bayar Rp. 40.000, kan, 
aku bendaharanya jadi duitnya di aku semua. Hehehe,


Karena pagi-pagi, jadi lautnya masih pasang, terus seru aja sih jadi dekat dengan air. Ketika di sana aku sibuk motret teman-teman, dan milihin kulit-kulit mahluk purba di pasir. Aku suka sih pantainya nggak begitu rame. Sepi sih malahan. Lumayan bersih juga sih, nggak begitu banyak sampah meskipun ada aja sampah tutup botol. Aku bersyukur banget karena langitnya nggak mendung, padahal di perjalanan langitnya mendung banget. Sayangnya nggak bisa terlalu lama kita di Sayang heulang karena harus Shalat Jumat dulu. Ngomong-ngomong, di trip kali ini aku nya sendiri becos Dyah nya nggak bisa :’) dan yang lainnya mendadak ga jadi :’).

Garin being alay


Nah, sebelum ibadah, kita laper. Jadi memutuskan cari makanan, pada awalnya mau makan di pantai. 
Tetapi tidak jadi karena men, mahal lah pokoknya kalau nggak salah ikan yang paling mahal tuh 200 ribu per kilo, mungkin buat temen-teman yang kaya sih murah, tapi aku pikir lebih mending makan seafood di Katamso -_-. Akhirnya nggak makan seafood deh. Ga apa- apa .



Setelah beres ibadah, makan, dan lain-lain. Kita ke pantai Santolo. Waktu itu sekitar jam 13.00. Masuk ke Pantai nya ada biaya Rp. 7.500 per orang, total Rp. 80.000 ber delapan,  untuk parkirnya ada biaya lagi Rp. 15.000, terus masuk ke tempat yang kita pengen yang entah apa namanya biayanya Rp.3000 per orang, eh sebelumnya kita naik perahu dulu deng, biayanya Rp.5000 pulang dan pergi .
Sebenernya itu pendek banget sih nyebrangnya. Kaya Cuma 10 meter an. Sampe si bapaknya bilang “pas pulangnya teriak aja Rahayu Kuning,”  saking deketnya.



Cowo-cowo pada semangat main di Santolo karena mereka mau nyari teripang. Nggak ngerti juga kenapa mereka obsessed banget sama ‘tit*t laut’ tapi karena Cuma nemu satu, akhirnya di lepasin lagi. Nah, selama main di santolo kita nitipin tas di tempat ibu-ibu yang jual kelapa. Biayanya nggak mahal sih. Jadi kita beli kelapa juga yang harganya Rp.10.000 pas, bayar aku ngasih nya Rp.100.000 plus biaya nitip tas.


santai a la wisnu 


Di santolo lebih banyak karang nya, dan banyak mahluk-mahluk aneh. Ada ular juga entah itu bahaya atau nggak, tapi karena parno aku udahan main airnya. Pantainya relatif sepi sih, entah karena memang harinya sepi atau karena memang sepi terus.


Pas pulang, saran dari aku sih usahain jangan terlalu malem. Usahain untuk sampai di Garut kota sebelum jam 7. Karena jalan dari Santolo ke Garut kota itu kabut, gelap, dan saat kami lewat kondisinya hujan. Yah, bayangkan rasanya :’). Mobil aja kecepatannya mungkin 20km/jam .
Kami pulang sekitar jam 16.00 dari santolo dan sampai bandung sekitar jam 22.30 karena lumayan banyak rintangan. Ada kabut, lalu ada panggilan alam, salah jalan, dan ada polisi. Tapi Alhamdulillah selamat :).


para pria 


Faedahnya dari liburan kali ini apa?

Mungkin yang lain biasa aja. Tapi kalau aku sih seneng. Seneng karena bisa lupa sama ujian Statmat, meskipun malah jadi terngiang-ngiang soal batuan beku, kekar, sesar, garis pantai, dan lain-lain yang aku nggak ngerti. Seneng juga karena bisa nyanyi-nyanyi di mobil bersama-sama. Udah lama banget nggak carpool karaoke karena partner mengemudiku nggak suka dengerin lagu :). Seneng juga karena bisa main ABC lima dasar lagi setelah sekian lama. Dan bisa ketawa-ketawa. Seneng lah intinya.



Tips
1. Rencanain dulu deh minimal seminggu, biar nggak bingung kaya kita karena takut kekurangan kendaraan.
2. Kalau bisa jangan pergi hari Jumat kaya kita, karena agak bingung cari masjid meskipun tetep aja bakal ada masjid.
3. Jangan pulang terlalu malam karena bahaya! Banyak Kabut!!
4. Siapin playlist lagu indonesia jadul yang semua orang bisa nyanyhi. Serius. Itu wajib.



Udah sih, segitu aja. Kayanya ini nggak jelas banget ceritanya. Namun, aku harap ini banyak membantu temen-temen yang mau one-day-trip juga.


Selamat long weekend, jangan lupa senang-senang :) !!!


Rinda ~




You Might Also Like

10 komentar

  1. Tips aman ketika terjebak kabut mending buntutin mobil orang lain dan jangan jalan sendiri karena taruhannya nyawa euy da banyak jurang :(

    BalasHapus
  2. Terima kasih atas rekomendasi liburannya, sangat membantu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sama-sama bapak. Lain kali ikut ya pak

      Hapus
  3. Pantainya masih bersih ya, seneng liatnya.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, lumayan bersih dan sepi pengunjung juga pas aku datang . makasih sudah mampir ^^

      Hapus
  4. cerita nya sama kaya aku, cuma aku ke anyer sekalian nyamperin temen disana...lumayan lah ngabisin long weekend, meskipun badan pegel2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anyer kan jauh banget teh :')) . tapi tetep happy mah gapapa :))

      Hapus