College Talk : Yang Harus Disyukuri

19.49



Assalamualaikum.

Ketemu lagi di College Talk setelah sekian lama.

Diumur yang sudah kepala dua aku punya beberapa target. Di umur segini aku ingin bisa donor darah , terakhir kali mau donor ternyata darahnya rendah. Aku juga pengen makan dengan baik, nggak buang nasi sebutir pun karena takut nasinya nangis. Ingin juga bisa produktif. Dan ingin juga jadi pribadi yang selalu bersyukur no matter what. Aku sebenernya agak sedikit terobsesi untuk jadi seperti Mama yang selalu berhasil bersyukur dikondisi apapun.



Arib yang sekarang gondrong dan Gita (laki-laki) yang sudah ketemu



Dan meskipun dunia kuliah adalah dunia dengan banyak hal menyebalkan, masih ada hal yang bisa kita syukuri. Ada banget! Bahkan bisa kuliah pun harusnya kita bersyukur.

Tapi kalau Cuma itu, kayaknya sih masih kurang.

Di kesehariannya banyak banget hal-hal kecil namun harganya nggak ternilai. Kalau untuk aku, hal tak ternilai itu adalah “Lingkaran pertemanan”.


Adhyana dan Mas Yuda yang keduanya nyebelin banget



Percayalah, meskipun aku anak kemaren sore aku tahu betul kalau mencari teman itu susahnya minta ampun. Setelah banyak yang datang dan pergi, bukannya terobsesi untuk mencari teman baru, yang ada justru lebih selektif. Alhamdulillah banget karena ketika aku nggak nyari, aku malah menemukan teman-teman yang baik dan menyenangkan.


Anehnya, kita nggak satu jurusan. Bahkan satu kampus pun nggak. Ada beberapa hal yang membuat aku bisa kenal mereka. Sepertinya tidak usah dibahas kenapa akhirnya bisa kenal......




Aku bersyukur banget karena diterima dengan baik (menurutku loh ini heheheh)  meskipun akhirnya aku menunjukan sifat asli aku yang menyebalkan dan kasar banget hahahaaha. Aku juga bersyukur karena meskipun aku orang baru, mereka selalu ngajak main bareng dan kami ngobrol dengan nyaman. Itu sesuatu banget sih, apalagi aku orangnya nggak bisa akrab dengan mudah.




Ibnu , Arib (lagi) dan Arul 



Meskipun kita main nya kadang agak nggak penting, tapi entah kenapa aku seneng sih. Kalau bareng mereka, aku bisa ngerasain “anak kos” beneran itu yang seperti apa. Ketika aku bosen liat orang-orang instagram yang selalu pake outfit kece, dan makan di tempat fancy nan mahal, bareng mereka aku ngerasain kehidupan yang lebih nyata. Mereka adalah cerminan anak kos sejati yang meskipun ke pantai tetep makannya di warteg, dan meskipun aku yakin mereka banyak uang karena kemaren aja ke hanamasa (tapi aku ga ikut T_T), di kehidupan sehari-hari  mereka nggak banyak gaya. 



Mungkin karena mereka cowo-cowo semua atau emang mereka bodo amat.


Dari teman-teman ini juga aku belajar, kalau meskipun kuliah bikin gila, kita tetep harus tau gimana caranya bersenang-senang. Heran aja, kenapa mereka tetep keliatan happy padahal kuliahnya lebih berat dari aku. Pala gue aja botak, mereka mah santai ae gitu keliatannya :(. Salut deh, bener.

Dan khusus untuk bapak kepala suku, aku berterima kasih banget karena menganggap aku bagian dari keluarga, ketika teman yang lain lupa kepadaku dan sudah punya teman baru. Jarang banget nemu yang kaya gini di tahun 2017.  Aku harap, kedepannya kita tetep jadi saudara :’).



Insan dan Irham sedang tes IQ



Kalau menurut aku, sebagai orang labil yang ingin jadi dewasa, kita butuh pertemanan yang sehat-sehat aja seperti ini. Yang nggak membuat kita susah karena ngikutin gaya mereka, yang bisa bikin kita menjadi diri kita sendiri, yang bisa ngasih banyak hal positif ke kita, dan yang nggak akan pergi. Meskipun yang namanya berteman nggak selalu mulus, kalau memang kita tulus temenan pasti nggak akan ninggalin.


Dyah bersama guanin dan timin 



Yah setelah dipikir-pikir ternyata banyak banget hal-hal ajaib seperti disuruh pindah sama ibu kos, kemalingan berkali-kali sampe nggak bisa keitung, sampai jadi termehek-mehek karena Gita ilang wkwkkww :’) . Tapi semuanya bisa kalian lewati dengan baik.


Yah, gitu deh pokoknya.  




Well, makasih loh kemaren udah ngajak ke tempat bagus dan ngajak ke IPTEK lagi setelah sekian lama. Dan maaf kalau mobilku tak sempurna karena lagunya bisa mati sendiri -_-.



Mereka tanpa aku , tapi setidaknya hasil foto q bagus kaya JONAS 


Kenapa bikin tulisan ini?
Simply, karena ingin mengabadikan momen kemaren.  Siapa tahu udah lupa jadi bisa inget.


Apa faedahnya ?
Mungkin buat temen-temen Merauke, jadinya bisa ngerti apa yang aku rasain (jijik).  


Kalau untuk temen-temen pembaca?
 Mungkin temen-temen bisa jadi lebih mensyukuri apa yang dimiliki saat ini.  Dalam hal ini ya.... temen-temen kuliah.






Rinda~ 

You Might Also Like

2 komentar