21 dan sesuatu yang pasti

20.00




source: https://weheartit.com/entry/314879296

Assalamualaikum, 

Udah lama banget nggak bikin bacotan-bacotan nggak jelas di blog.

Kebetulan nggak ada hal yang cukup pantas untuk dibahas di sini. Biasanya aku share sesuatu yang aku bisa ambil hikmahnya. Dan mungkin untuk post aku sekarang,gak aka nada hikmahnya hahahhaha. Tapi aku rasa setelah aku nulis ini aku bakal jadi sedikit lebih waras.

Sekarang aku 21 tahun. Belum lulus kuliah. Dan kebingungan.

Setidaknya aku kira ketika kamu semakin tua, kamu semakin tau banyak hal. Hell, no!

Malahan yang aku rasain, semakin banyak hal untuk dipertanyakan dan dipikirkan. Banyak banget hal yang membuat aku jadi bimbang. Banyak banget hal yang ngeganggu dan somehow it’s hard to explain karena kita pun ngerasa konyol kenapa terganggu sama hal-hal tersebut.

Awalnya nggak, tapi mungkin kebetulan di momen umur 21 tahun ini terlalu banyak hal yang menampar aku. Ngerasain bahwa hidup itu sangat nyebelin and it beats you in every corner.

Di umur 21 ini aku selalu bertanya setiap hari. Karir gw nanti di masa depan bakal seperti apa ya? Mengingat jurusanku ini ‘tidak umum’ dan aku rasa (maaf) tidak mulia. Kemudian muncul penyesalan-penyesalan kenapa sih gw nggak jadi perawat aja, atau bidan, atau apa kek yang mulia gitu. Bahkan aing tuh gak pernah pengen jadi tenaga kesehatan semasa SMA dan mendadak ingin jadi tenaga kesehatan yang mulia itu.
 Sumpah gak penting banget.
Entah apa yang merasuki aing dan membuat aing jadi kaya begini. Kesambet kali gw di rumah sakit pas nambal gigi.

Next, aku bingung juga soal doi yang emang dirahasiakan. I swear he is the sweetest guy in tha world versi aing. Dia baik, dia ngenalin aing ke orang-orang penting di hidupnya, dan lain-lain dan lain-lain. Tapi, tetep aja nggak bisa se-yakin itu hanya karena kita nggak pernah makan siang bareng. Silly, isn’t it?

Yah begitulah.
Kuliah apa kabar? Harus segera cari topik untuk kapita selekta, harus juga mikirin KKN , plus harus juga ngambil surat di tempat magang. Dan ini menyiksa karena aing belum melakukannya satupun. Ya untung ni kepala kaga pecah .

Setelah aing ngetik kaya gini, akhirnya aing tau apa yang jadi ganjalan aing selama ini. Apa yang membuat aku selalu ingin sekolah bidan atau perawat saat ini, saat aing udah 21. Kenapa aing ingin makan di kantin sama dia. Kenapa aing selalu panik. Dan serius aku baru sadar setelah nulis yang nggak panjang-panjang  amat ini.


Aku ternyata Cuma butuh sesuatu yang pasti. Hahaha becanda banget, tapi setelah ku pikir-pikir. That’s true, aku nyesel nggak sekolah perawat/bidan karena dengan sekolah perawat kamu tentu akan jadi perawat. Begitupun sekolah bidan. Bisa dibilang, ketika lo masuk sana, karir lo bakal sangat pasti. Setidaknya itu yang aing pikirkan.

Kenapa ingin makan di kantin? Yah, cuy couple who sleep together aja belum tentu stay together apalagi kita yang makan siang aja nggak together. Kamu nggak disembunyiin dari orang terdekatnya, kamu dibaikin, tapi kamu seakan dipinggirkan dari lingkungan sekitar dia? Well, itu mengganjal gak sih?  menurutku sih, lumayan mengganjal. Sedekat-dekatnya kita, tetep isi hati siapa yang tau sih? Bahkan kadang aku gak mau tau karena takutnya hal itu gak sesuai ekspektasi. Sesuatu sangat nggak enak ketika melenceng dari perkiraan kita.

Dan soal semua hal-hal di kampus. Yah, di kampus mana ada sih yang pasti? Dosen yang udah ada jadwal kelasnya aja bisa batal, apalagi hal-hal lain yang tidak ada jadwalnya.


Dengan post ini, aku mencari teman sih yang berumur 21 dan sama bingungnya.
Untuk yang sama-sama baru 21, aku mengucapkan selamat datang di dunia yang sangat nggak pasti, semoga kita bisa dapet kepastian, dan semoga realita nggak se-kejam itu sama kita. Jangan lupa untuk menjaga ekspektasi supaya waras.
Karena, aku gak waras. 

Semoga di usia 22 kita semua tau kita mau jadi apa, sama siapa, dan semua pertanyaan lainnya udah ada jawabannya. 


Rinda~

You Might Also Like

4 komentar

  1. aku jadi pengen komen, aku pernah umur 21 tahun dan sering ngalamin kebingungan itu sampe sekarang ampir 25 tahun rind. Menurut aku jalan keluar paling rasional saat ngalamin hal-hal yang kaya kamu jabarin tadi adalah "terima diri apa adanya". Aku juga pernah menyalahkan kenapa harus masuk matematika tapi kerja malah jadi marketing.. fashion pula, kalau bisa muter balik waktu ya pengennya masuk fikom aja biar nyambung dan emang sesuai passion. Tapi takdir selalu ada hikmahnya, aku yakin kok rinda suatu saat bisa ambil hikmah dari hidup rinda yang sekarang.

    Jalanin aja yang bisa dikerjain sekarang rind. SEMANGAAAAAT

    BalasHapus
    Balasan
    1. it warms my heart teh. Semoga apa pun masa lalu kita, kita baik baik ayja di masa depan :') sukses terus teh i luv uuu

      Hapus
  2. 21 nya aku masih bulan depan nanti tapi aku hanya mau komen kalau.. sekarang aku lagi bahagia banget dan ga bisa khawatirin apa-apa. Duh gimana ya, pernah ga sih ngerasa kayak gitu? Aku seringnya kalo lagi bahagia ya bahagia banget sampe ga mikirin sekitar. Kalo kesel sedih atau marah banget itu suka sampe ga inget apa-apa juga. Bisa diem doang ga ngapa-ngapain padahal deadline ada.


    Jadi aku pikir hidupku belum beraturan. Aku bisa pikir itu sekarang tapi hati aku lagi bahagia jadi aku nggak khawatir.

    Aneh ga sih aku 😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. me too! Aku pernah happy banget sampe se happy happy nya, namun aku baru saja ditampar realita. Jadi sedih setitik. Thankyou fira, I'll be happy too :))

      Hapus