BER-TERIMA-KASIH LAH !

20.17



Assalamualaikum,

Di akhir tahun ini lagi ingin banyak beropini karena nggak tau. Ya sebenernya banyak hal yang belakangan ini terjadi dan membuka pikiran gue. Berharap banyak supaya gue nggak melakukan hal yang sama ke orang lain.

Kali ini gue bener-bener ngerasain pentingnya kata terima kasih.

Sepele banget alasannya.

Suatu hari kerabat pacar gue dari luar kota dateng ke bandung untuk beberapa hari dan mengunjungi pacar gue, mereka deket sebut saja namanya Kang Z. Udah dari kecil katanya memang deket banget, dan sekarang si temennya ini udah beristri, dan punya anak. Karena dia belum kasih kado untuk kelahiran anaknya, gue dan pacar gue akhirnya memutuskan untuk beli sebelum si Kang Z balik lagi ke kota asalnya. 

Singkat cerita, kita beli sepatu dan sebuah cardigan kecil gemes, plus didalamnya gue kasih ucapan pake bahasa inggris ala ala gitu biar gawl kak kayak anak Jaksel. 

 
Pacar gue kasian banget sih harus keliling 23 Paskal sampek sikil lencu untuk nyari baju bayi. Biasanya dia yang beli baju. Plus kita buta soal bayi. Mantap kan. Gue disini lebih sok ide padahal  bingung sebenernya beliin baju buat bayi, takut kebesaran, dan yang lebih gue takutkan adalah, takut kekecilan berujung nggak dipake. Kata mbak nya, si sepatu ini bisa ditukar dengan syarat waktunya seminggu dan tag nya nggak lepas.

Gue udah wanti-wanti banget ke pacar “tolong tanyain sepatunya cukup atau nggak”. Soalnya, masih ada kesempatan untuk ditukerin. Jujur gue bener-bener murni nggak pengen ngasih sesuatu yang akhirnya tidak terpakai apalagi ye lumayan juga harganya kak lumayan buat beli baju gue. Dan tentu saja seneng nggak sih ketika lo ngasih sesuatu dan daper feedback yang baik ngabarin gitu dan bilang kado kita bagus. Atau paling tidak terima kasih, itu udah warms my heart a lot.

Dan gue tungguin tuh kabar sampe seminggu nggak ada kabar samsek, jadi kaga bisa dituker tuh sepatu. Dan yang gue tau, pacar gue ini kalau ada apa-apa yang menyangkut gue dia selalu bilang. Ibunya nanyain gue di chat, atau ada apapun yang menyangkut gue, dia pasti lapor. Setelah seminggu lebih gue tanya lah “itu sepatu buat bayi nya cukup nggak?”

Jawabannya adalah “ Oh iya belom ditanyain,”

Hal ini buat gue aneh, karena.... hey! Itu kekhawatiran kita bersama dari awal, agak sangsi gue kalau lo nggak nanyain itu begitu si barang sampe. 

Kemudian gue mikir, jangan-jangan ini barang nggak dikabarin lagi udah diterima atau belum?


Mungkin aku nethink, tapi aku ngerasa si kerabatnya ini dan istrinya nggak ngabarin apa-apa ke pacar gue. Padahal pacar gue ini kenal baik juga sama istrinya. Heran.

Dari kejadian ini gue udah ngerasa gimana ya, sedikit mangkel jujur aja. Karena ya, gimana ya, ya gitu deh hehehe.

Sempet sekali lagi aku membahas masalah ini sama dia waktu kita ketemu dan aku terang-terangan bilang “Kok si Kang Z gitu sih, istrinya juga. Masa dikasih aja nggak bilang makasih” . Jahat banget? Hahaha biar aja deh, toh itu kan emang norma yang berlaku nggak sih?

Kemudian pacar gue alesan dan bilang kalau sebenernya mereka waktu itu sempet nelpon dan bilang makasih untuk kita berdua. Tapi gue tau itu tidak terjadi karena nggak mungkin dia nggak langsung kabarin kalau ada pesan seperti terima kasih atau apapun. Karena gue kenal banget pacar gue, bahkan temen kerjanya bilang makasih ketika gue kirim makanan seadanya aja dia langsung bilang. Plus kalau dia video call sama bayi, dia suka kirimin screenshotnya ke gue.

Jadi mungkin dia berbohong agar supaya aku tidak jadi mangkel gegara kelakuan kerabatnya itu. Kasian juga pacar q :( . 

Sebenernya inti dari bacotan di atas adalah, cobalah bilang terima kasih karena kamu nggak tau kan segimana yang orang lain korbankan untuk mencoba ngasih, nolong, atau membahagiakan kamu meskipun setitik? 

Bukannya nggak ikhlas ngasihnya, tapi ya setidaknya kabari gitu kan demi kebaikan umat juga:(.Dan jujur aja, kondisi gue yang lagi nabung buat beli sesuatu dan gue sengaja nyisihin uang buat beliin kado anaknya. Ya kantong mahasiswa segimana si kak :(. Hmm gitu aja si . Se ikhlas-ikhlasnya konfirmasi tuh perlu buat gue, ga lo belanja online aja harus konfirmasi kalo paket nyampe . 

Lantas tujuannya  apa sok sok kasi kado?

Gue tau mereka deket jadi gue malah nyuruh pacar untuk ngasih kado karena meskipun udah dewasa (baca: tua)  ya harus tetep baik hubungannya. Selain itu buat bahagiain kerabatnya itu, sekaligus memberi tahu bahwa aku juga peduli dan ikut bahagia dengan kebahagiaan mereka.
Terus dengan feedbacknya begitu ya.... gimana ya.... cobalah rasakan sendiri. Eh tapi jangan deng, nggak enak soalnya.

Pesankun : JANGAN LUPA BILANG MAKASIH KALAU ANDA MEMANG MANUSIA.




Rinda~

You Might Also Like

0 komentar

Skilled-daydreamer