Kehidupan guru privat : Kehilangan

02.08

Mulai ngajar secara resmi gue lupa kapan, tapi yang gue inget adalah gue langsung kabarin semua orang terdekat gue kalau gue mulai ngajar. Seneng nya tiada terkira karena akhirnya bisa ngerasain ngehasilin uang. 

Ceritanya waktu itu semester tiga, merasa slaah jurusan, dan tidak mau menghabiskan waktun hanya dengan kuliah. Gue sebenernya udah nge-blog tapi gue ingin sesuatu yang baru. Dan jujur gue juga butuh uang untuk biaya beli atk atau sekedar fotokopi belaka. Apalagi jajanan kantin mahasiswa di kampus gue harganya tidak mahasiswa-mahasiswa amat. Jadilah gue menyebar berbagai lamaran ke berbagai tempat. Mulai dari cekeran midun hingga starbucks. 


Hasilnya? 

Ada yang manggil yaitu McD tapi managernya bilang kalau muka gue terlalu jutek. Waktu itu gue sempet semacam seleksi kemudian berujung nge-pel seisi McD selama satu shift. Ya cobalah bayangkan gimana ceritanya nge-pel sambil tersenyum? 

Gue pun nggak ditelpon lagi. 

Gue kesel banget saat itu sama diri sendiri. Ya elah tes di McD aja nggak lolos apa kabar kerja yang benerannya? 

Akhirnya gue berusaha minta beberapa temen menyebarkan bahwa gue siap ngajar privat untuk sodara atau keluarga temen-nya-temen-gue . Hasilnya tetap nihil. Putus asa juga rasanya. Tapi suatu hari gue disuruh Suci untuk isi formulir online untuk daftar jadi guru privat. Nah, kali ini ada yang nyantol satu. Rasanya bahagia banget! 

Dan di titik ini gue sadar. Bukan berarti kita ditolak karena jelek, kadang kita berhak dapet yang lebih baik. Ditolak McD eh taunya dapet ngajar privat yang jam kerjanya lebih cocok untuk mahasiswa negri kayak gue. 


Gue pertama kali ngajar seorang siswi SMP kelas 8. Rumahnya deket sama sekolah gue pas SD serta nggak jauh-jauh amat dari rumah. Sebut saja namanya Naya. Naya ini ketinggalan pelajaran di sekolah gara-gara di rawat di rumah sakit sebab sakit maag. Anaknya baik, nggak neko-neko, orang rumahnya baik semua, dan menurut gue Naya ini keren banget. Kelas 8 tapi ngerti Star Wars. Gue aja ngga paham. 

Sesuai jurusan gue, gue ngajarin Naya matematika. Sedikit canggung di awal, tapi akhirnya gue bisa ngajarin dia. Jujur Naya ini bukan anak yang cepat mengerti ketika dijelasin. Entah gue yang masih kurang jam terbang. Pokoknya Naya ini meskipun pas gue jelasin bilang bisa, masih aja ada beberapa kesalahan. Ketika gue udah benerin kesalahan-nya dan udah dites lagi sama gue dan udah berhasil, di ulangan harian hasilnya nggak begitu cemerlang. 

Gue ngajar Naya selama kurang lebih satu bulan. Gue udah deket banget bisa dibilang. Ngobrolin banyak hal, sampe sempet selfie bareng gak jelas. Tapi Naya nggak manggil gue lagi. Sepertinya dia udah mulai sehat dan bisa bimbel. Atau dia mungkin udah nemu guru baru. Gue sedih sih kehilangan Naya. Entah dia ngerasain apa, tapi gue kehilangan. Bukan masalah gue jadi ga ada uang apa gimana. Rasanya kayak kehilangan temen baru, sih. 

Pelajaran pertama yang bisa diambil dari peristiwa Naya adalah : Jangan terlalu sayang pada anak-anak yang kita ajar. Ketika kamu adalah guru les privat, sudah pasti hal ini akan terjadi. Masalahnya kadang, bukan kehilangan uang, meskipun kita juga kehilangan pemasukan. Seperti kehilangan teman atau pacar, berpisah dari anak yang biasa kita ajarin juga sedikit bikin ganjel di hati. Meskipun dia nakal atau nggak nurut. 

Dalam beberapa peristiwa, jadi guru les juga harus banyak legowo, salah satunya dalam menghadapi anak-anak les yang datang dan pergi. 


You Might Also Like

0 komentar

Skilled-daydreamer