College Talk 10 : Tentang Semester Padat

18.52

tumblr.com





Assalamualaikum, teman-teman!


Aku kembali lagi dengan college talk yeee. Setelah keabisan ide, akhirnya dia datang juga. Sebenerya nemu nya nggak sengaja, karena aku sedang mengalami. Aku juga ngerasa bodoh karena kenapa baru kepikiran sekarang idenya -_-. Tapi sudahlah, aku harap sih ini bisa bantu temen-temen yang kepengen SP tahun depan, atau yang nggak ada SP jadi bisa mengerti rasanya menjadi anak SP.



Pertama bahas SP nya dulu deh. Jadi SP itu versi lebih pendek dari Semester Padat a.k.a Semester Pendek. Nggak semua kampus punya semester pendek, dan meskipun kampusnya ada semester pendek, biasanya nggak semua jurusan ada. Dan sistem nya juga beda-bea tiap kampus. Biayanya juga beda-beda.



Di UPI sendiri ada SP. Untuk jurusan aku (baca: matematika) ada, jurusan psikologi juga ada soalnya mbak aku ikutan. Tapi kalau jurusan nya Adhel (baca: sastra inggris) nggak ada. Jadi tergantung jurusan nya juga. Kalau di UPI SP itu menarik mata kuliah dari semester selanjutnya, di Teknik Industri ITENAS juga sama soalnya temen aku pun ikutan SP. Tapi di beberapa kampus SP itu hanya untuk temen-temen yang mengulang mata kuliah.  

Untuk biaya, biasanya SP dihargai per sks. Kalau di UPI nggak begitu mahal sih, pokoknya aku 5 sks dan bayarnya dibawah 200 ribu. Cukup murah untuk aku.



SP tuh sangat berbeda dari kuliah hari biasa. Perkuliahan nya dilaksanakan seminggu dua kali dengan matkul yang sama. Beruntung kalau yang nggak ada tugas, bayangin kalau ada tugas. Misalnya dikasih tugas selasa, nah kamis udah dikumpulin. Kebanyang kan cepet banget? Mending kalau tugasnya gampang, coba kalau susah? Nggak cuman itu, SP juga punya UTS dan UAS. Jadi setiap empat minggu sekali kita ada ujian. Horeee :). Kalau kata dosen aku sih, singkatnya jadwal kuliah biasa sama SP itu sama, UTS dan UAS dan juga tugas pun ada kriteria penilaian sama, tetapi dilaksanakan dalam waktu yang lebih singkat (seminggu dua kali pertemuan, dan totalnya 16 pertemuan sekitar 8 minggu) . Jadi, menurut aku meskipun mata kuliahnya Cuma dua atau tiga kita tetep nggak bisa santai. Belajar juga harus tetep rajin karena materinya lumayan banyak. Yah, aku yang pemalas ini jadi harus berusaha lumayan keras.......



Dan buat temene-temen yang mau SP, aku rasa kita harus di kondisi yang prima saat kuliah. Usahain jangan ngantuk, karena kalau nggak memperhatikan kuliah bisa bikin kita hilang akal pas belajar sendiri. Sumpah deh :(. Aku berusaha nyatet sekarang  karena kalau nggak ada catetan bakal susah ketika mau belajar sendiri. Pengalaman aku kemarin pas UTS. Selain itu, UTS membuat aku sadar memperhatikan dosen pas kuliah itu penting banget. Pokoknya jangan meleng meskipun ngantuk. Tetap berusah nanya-nanya ke sebelah kalau ketinggalan.



Sebenernya hari biasa juga harus kaya gitu juga sih -_-.




Nah, kalau menurut aku kita ikut SP sih banyak keuntungannya. Terutama yang nggak nge kos. Dengan SP kita jadi bisa ada kemungkinan lulus lebih cepat, dengan SP juga kita tuh seperti menyicil beban. Buat yang rumahnya deket atau satu kota sama kampus dan nggak  ada kegiatan  apa-apa bakal jadi ada kerjaan ketika SP. Kerugian nya ikut SP adalah, katanya sih kalau SP tuh bikin kita terburu-buru jadi banyak materi yang ke-skip, dan mungkin waktu liburan kita nggak jadi 100% isinya santai-santai. Tapi menurutku materi tetep sama aja sih seperti kuliah biasanya, meskipun kita jadi harus usaha lebih keras. Tapi, untuk dapet sesuatu yang bagus (baca: cepet lulus) kita harus susah dulu kan?



Nah, saran aku buat yang mau SP. Jangan mengambil terlalu banyak mata kuliah. Kalau kata dosen aku sih, ambil aja yang kalian kira bakal mampu supaya nilainya juga bagus atau minimal nggak ngulang. Aku pikir bener juga sih, soalnya kalau nambah satu matkul lagi aku nggak akan mampu. Dua maktul aja aku nggak bisa nilai 100 -_-.




Tapi, aku yakin kalian mah bisa lah!



Intinya mah, kita harus bisa kuliah dengan sebaik-baiknya. Mau SP atau nggak, yang penting tuh niatnya. Bukan berarti yang SP rajin, dan yang nggak SP tuh males. Kita pasti punya alasan sendiri-sendiri untuk mengambil keputusan. Kita juga udah cukup dewasa untuk punya pikiran yang benar. Aku Cuma berharap, semoga lelahnya kita, para mahasiswa dan mahasiswi bisa terbayar dengan yang terbaik oleh Tuhan Yang Maha Baik.




Semangat kuliahnya ~



Salam SP~




Rinda~  

You Might Also Like

5 komentar

  1. 'Yang penting niatnya' setuju banget Riinnn!!
    Sayangnya di univku SPnya cuma untuk ngeganti matkul yang blm lulus, kalo udh lulus gaboleh ambil sp :')

    XOXO, Cilla
    http://mkartikandini.blogspot.co.id/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau niat nya lurus, insyaAllah hasilnya juga lurus kalo buat aku mah. Enak kak Cilla, jadi bisa liburan lama.... soalnya suka iri liat temen yang liburan :')

      Hapus
  2. wah... ada SP yah di UPI, rin? btw semester padat itu nanti kebayar waktu kita mau nempuh skripsi... yang lain masih ngoyo ambil makul yang belum diambil, kita mah udah selo (dalam artian tinggal gila sama skripsi). semangat yah!


    christinauntari.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga berharap semoga bisa terbayar dimasa depan, soalnya kebelet lulus =))). Kalau di UPI, kebetulan jurusan aku ada beberapa jurusan ada yg nggak buka sih kak. Makasih udah mampir kak ;)

      Hapus
    2. kyaaaa~ kebelet lulus apa kebelet kawin rin XD? ... nahloh gabuka, dibukain makanya... jadi buruan lulus jadi dosen atau WR-nya hahaha

      Hapus