College Talk 11 : Kenapa Harus Ikut Osjur?

16.33



Assalamualaikum, geng!



Mumpung ada bahan, aku jadinya nulis aja soal kuliahan. Yang kali ini bakal diomongin adalah soal ospek jurusan, serta hal-hal di dalamnya. Yang mungkin harus kalian ketahui. Yang kurang penting, atau mungkin penting.




Sekarang aku lagi dengerin lagu-lagunya Queen sambil nulis. Baru banget nginjek rumah sekitar dua jam lalu. Di jemput Dyah di termina Leuwi Panjang, setelah naik angkot dan mobil Asyifa. Makasih ya Dyah, Asyifa <3.




Aku langsung nulis karena takutnya nanti malah lupa.


Panitia kesenengan main ayunan


Aku rasa, ospek jurusan adalah kegiatan yang penting. Meskipun lelah buat semua pihak, baik mahasiswa baru dan panitia. Tapi aku percaya sih, setiap hal ada alasannya. Jadi, ospek jurusan pun ada alasannya. Bahkan galak-galak-an nya juga ada alasannya. Lupakan dulu soal sisi organisasi, karena aku adalah seseorang yang nggak-organisasi-banget. Jadi, nggak pantes aku ngomongin organisasi. Rapat aja bolos mulu.



Aku jujur nih hehehe.


Setelah aku pikirin, ternyata kalau nggak ada ospek jurusan kayanya kita nggak akan kenal dengan temen seangkatan kita. Basi. Tapi serius, emang kalau bukan karena ospek jurusan hal apa yang membuat kamu mencoba ngomong ke temen seangkatan? Kalau nggak ada (mari sebut saja) buku tanda tangan, bagaimana caranya kita bisa tau rumah teman-teman seangkatan? Bisa jadi tetangga kamu terselip diantara nya dan kamu belom sadar selama ini. Basi, tapi emang iya.







Terus, alasan lain adalah.....



Kasihan lah ke panitia,apalagi yang bener-bener rajin rapat (nggak kaya aku). Mereka mempertaruhkan banyak hal untuk kalian bisa kenalan. Kita-kita (panitia) juga sedih loh liat kalian (maru) lari-lari atau ngeliat kalian ngantuk-ngantuk. Apalagi kalau ada yang sakit. Kasian. Apalagi dulu pernah juga kita kaya gitu, jadinya kita ngerasain apa yang kalian rasain.


Dan sebenernya itu menurt aku, usaha kakak-kakak untuk lebih kenal para adik-adik.


Mungkin, soalnya kalau nggak kenal juga kan kasian. Siapa tau nantinya bakal saling butuh. Nggak selalu adik yang butuh kakak, kakak juga suka butuh adik-adiknya. Jadi yang mau aku bilang sih, jangan buruk sangka aja kalau pernah ada yang galak atau banyak tugas. Percayalah semuanya punya sisi baik.




Maaf ya, sotoy.




Terus menurut aku, kita juga wajib jadi panitia ospek jurusan sekali seumur hidup. Setidaknya dateng lah sekali. Di hari terakhir alias puncaknya. Kan biasanya nginep-nginep, tuh. Nah itu seru. Kita jadi lebih deket sama temen kita dan jadi ngerasain perasaan panitia yang dulu ngurusin kita.


Aku pribadi dapat banyak hal baru.

Nggak bisa diceritain, nanti jadinya cerpen. 



Karena aku bagian konsumsi dan danus, aku bakal cerita seputar masak dan jualan.

Contohnya adalah, masak nasi itu berat juga kalau yang makan nya ratusan orang. Serius. Aku meskipun nggak masak nasi, ikutan lelah ngeliatnya. Dan aku jadi kenyang hanya dengan melihatnya.

Nggak juga sih, aku tetep masih laper.


Aku ngerasa bersalah karena beberapa kali gabut sampe ketiduran dan pas bangun udah mau jadi makanannya. Maafin ya temen-temen. Nggak bermaksud jahat kok :’).
Nah, tapi kadang kalau terlalu banyak yang kerja juga jadi pusing. Gimana ya. Bingung.





Karena ada saat-saat gabut, kita jadi banyak ngobrol sama temen. Yang dari luar kelas atau sekelas. 
Aku ngerasa jarang ngobrol sih di hari biasa, jadi itu termasuk berkah yang aku dapatkan selama menginap semalam.


Terus dengan aku masuk divisi danus, aku jadi nggak malu lagi buat nawarin ke orang-orang yang nggak kenal. Terus jadi sadar kalau uang itu dicarinya susuah. Jadi jangan di boros-borosin. Gitu. Basi. Tapi iyah. Serius deh, nyari uang susah.




Indomie Goreng se-karung




Inti dari tulisan yang ngelantur ini : Semua hal ada positifnya, tergantung kita mau nerima atau nggak. Udah.




Selamat buat adek-adek maru yang udah beres masa orientasinya. Selamat juga panitia karena acaranya sudah selesai. Sukses atau pun nggak, tetep aja kita semua nerima manfaatnya.



Makasih semuanya.




Rinda~

You Might Also Like

8 komentar

  1. jadi inget jaman ospek dulu ._.

    aku ga ikut osjur, rin. huahahahhaha males soalnya. soalnya ngerasa lah udah kuliah aktif ngapain diospek2in lagi? tapi dulu aku ospek universitas tetep ikut lah.
    soalnya juga, kakak tingkat yg ngospekin osjur songong. sebel kan :/


    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Osjur emang selalu gitu, kating nya suka songong. termasuk aku berasa artis pas dimintan tanda tangan :').

      Hapus
  2. masa ospek smk aku suram *eh* pokoknya lebih suka ospek smp!!!

    https://isthiud.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Percayalah Thi osjur tiada duanya. Apalagi anak teknik , tidak kenal ampun :')

      Hapus
  3. malu sama jodoh???? pfftttt~~~ aku mantenginnya bener-bener ngakak rin!!!


    christinauntari.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gatau kenapa pad sensitip kalo urusan jodoh :'). Siapa tau gitu Kak jodohnya terselip di antar kating atau temen sejurusan wkwkwk

      Hapus
  4. Ya ampun jadi inget ospek jaman dulu dikampus yang sampe 3 gelombang dengan rentang waktu 3 bulan plus tambahan ospek di luar kampus yang harus camping-campingan, hayati lelah banget waktu itu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di inget inget mah kerasa lag Teh capenya :') Tapi bersyukur juga udah terlewati. Salam kenal teteh :D

      Hapus