Iseng : Menjadi Kuat Dan Mandiri

22.48




Assalamualaikum,

Halo teman-teman.

Aku masih inget banget bagaimana aku menghabiskan malam tahun baru 2017 bareng laptop dan suara kembang api. Tiba-tiba sekarang udah bulan oktober, depan laptop, tapi bukan ditemenin suara kembang api. Sekarang mah ditemenin sama suaranya Paul, vokalisnya Lany yang lagi nyanyi Super Far. 


Anyway, di bulan ke-10 ini, aku menyadari kalau aku harus jadi kuat dan mandiri.


Bukan Cuma aku, tapi temen-temen yang baca juga.


Beberapa waktu lalu, mengalami banyak hal yang menyadarkan aku kalau jadi kuat dan mandiri itu harus. Sebenernya aku nulis ini untuk nyindir orang. Dan diri sendiri juga, sih. Emang jahat. Tapi kayaknya lebih baik aku tulis aja. Mengungkapkan pendapat untuk dibaca lagi sama diri sendiri supaya ngaca, dan syukur-syukur dibaca sama orang terus nanti orangnya jadi kuat dan mandiri.


Kalau ditanya kenapa harus kuat dan mandiri?

Yang pertama.

Sederhana. Nggak semua orang bakal bisa selalu ada buat kamu. Meskipun itu ibu, bapak, adik, kakak, sodara, tetangga, sahabat, tukang ketoprak, mantan, atau siapapun itu. Kita nggak tahu kapan mereka pergi. Entah itu karena emang takdirnya, atau emang karena mereka udah nggak minat, atau mungkin gak bisa lagi untuk ada buat kamu.


Untuk keluarga, mungkin bisa selalu ada.


Meksipun nanti ada masanya bakal pisah.


Karena tiap yang hidup pasti mati.


Tapi, kalau temen, kayaknya susah. Meskipun kadang kita udah ngerasa sangat deket sampai rasanya gak bakal terpisahkan, bisa jadi ada satu waktu, dimana situasinya beda. Entah mungkin kita yang udah maju, atau mungkin teman kita yang udah maju. Kita semua berkembang. Mungkin kita berkembang lebih dulu. Mungkin sebaliknya temen kita yang berkembang lebih pesat dari kita. Pada akhirnya hidup kita yang berkembang bikin obrolan jadi nggak se- nyambung dulu. Perbedaan aktivitas dan lingkungan juga kadang bikin somehow, ada aja yang beda. Bukan berarti nggak sayang atau temen baru lebih seru. Ya kadang, semakin dewasa kebutuhan kita berubah. Termasuk kebutuhan akan teman dan obrolan.


 Kalau kata si Tami, sih gitu.


Tapi, bukan berarti harus musuhan sekarang juga -_-.


Ya intinya, kita harus siap dengan kemungkinan terburuk. Harus bisa mencoba belajar bagaimana caranya hidup sediri. Siapa tau jodohnya dateng agak telat :’).  Belajar bagaimana caranya kita bertahan hidup kalau lagi butuh temen tapi temennya nggak ada. Belajar belanja sendiri, siapa tau nanti orang sekitar makin sibuk dan jadi nggak bisa nemenin belanja.


Dan dengan belajar mandiri kaya gitu, manfaatnya buat kita juga, kok. Nggak akan rugi sama sekali sih kalau kata aku.


Yang kedua. Kenapa kita harus belajar jadi kuat dan mandiri adalah.....


Pernah nggak, sih? Tiba-tiba mikir, gimana kalau kita tuh selama ini ternyata sering nyusahin orang?
Pernah disusahin orang beberapa kali, dan kadang ada yang keterusan nyusahinnya dan membuat aku jengkel.


Hehe.


Kalau soal jengkel, kayaknya itu emang penyakit hati aku. Jangan ditiru karena tidak baik.


Tapi hikmahnya untuk aku, sekarang aku jadi gamau nyusahin orang. Entah kenapa kalau menurut aku, karena kita udah dewasa sebaiknya kita nggak usah melibatkan orang lain dimasalah kita. Se-sederhana mau nitip makanan. Kadang aku ngerasa lebih baik beli sendiri. Aku juga sekarang mengurangi kebiasaan minta ditemenin. Misal mau beli sesuatu, aku memilih untuk sendiri. Karena, takut orangnya susah gara-gara aku. Hehe.

Sekarang inginnya ditemeninsama orang yang emang ingin menghabiskan waktunya sama aku.


Nyetir kemana-mana juga sendiri.  Pokoknya lagi berusaha melakukan sesuatu sendiri.  Karena nggak semua orang mau ngurusin kamu, dan setiap orang punya masalahnya sendiri. Jangan sampai lah kita jadi beban buat orang lain.

Begitu.


Yang perlu kita ingat, dengan jadi kuat dan mandiri, kita bukan berarti langsung jadi anti sosial gitu. Langsung semuanya serba sendirian. Ya ada waktu dan tempatnya juga, selagi masih ada temen mah nikmati aja momennya. Silaturahmi mah harus nyambung terus. Komunikasi mah harus tetep dijaga. Momen yang ada bareng temen dan orang terdekat harus dinikmati. Malah harus banyak-banyak disyukuri.


Jadi kuat dan mandiri bukan berarti harus bener-bener sendirian.
Kalau menurut aku, jadi kuat dan mandiri, sih lebih ke-‘siap-siap’ untuk segala kemungkinan terburuk. Jadi ketika hal yang gak diinginkan datang kita jadinya udah siap banget.

Ketika kita kuat dan mandiri untuk diri sendiri, kemungkinan kita untuk bantuin orang lain juga lebih besar, kan? Dengan kita udah bisa jadi kuat untuk diri sendiri, akan lebih mudah juga untuk berbagi ‘kekuatan’ kita dengan orang lain. Bagus kan? Dengan kayak gitu kita jadi manusia yang ada manfaatnya. Nggak Cuma jadi saingan rebutan oksigen.


Buat temen-temen yang baca, Jadi kuat dan mandiri yuk! Untuk kita, dan orang-orang terdekat yang kita sayangi. Supaya mereka nggak susah karena kita, dan supaya ketika mereka memang udah waktunya jauh dari kita, mereka nggak sedih karena kita bisa hidup dengan baik tanpa mereka.


Terus, apakah aku ngomong begini artinya aku sudah kuat dan mandiri?

Oh tentu belum, karena kemaren aja kram tengah malem masih ngerengek dan butuh bantuan. Meskipun akhirnya ga ada yang bantu karena aku tidur sendriri T_T. 

Udah.

Sekian dan terima kasih.


Semoga ada faedahnya, dan semoga nyindirnya nggak bikin sakit hati.

Rinda~



You Might Also Like

2 komentar