From Bandung With Love : Sumber Hidangan, Museum KAA dan Barang-Barang Antik

00.04





Assalamualaikum,


Kakak sepupu aku (sebut saja Koko Hen), pindah domisili. Asalnya dia di Denpasar, namun beberapa bulan lalu doi pindah ke Jakarta. Berhubung Bandung- Jakarta deket, Koko Hen bilang bakal sering ke Bandung. Dan akhirnya kemaren banget, dia ke Bandung.


 Di post kali ini, bakal cerita-cerita seputar trip kecil-kecilan kita jalan kaki di bandung.


Sebenernya ceritanya nggak banyak, tapi banyak foto-foto yang aku ambil pake handphone dan ingin aja gitu di share, supaya skill terasah dan bisa dikenang sepanjang masa lewat post ini. Dan mungkin ada guna nya untuk teman-teman di luar sana.














Jadi, aku pergi sama koko, karena naik motor, adek ku si Risma, terpaksa kita tinggal di rumah karena kalau ada dia juga malahan nyusahin.Sebagai orang luar bandung, kayaknya semua tuh kepo sama jalan Braga. Apalagi di lagu-lagu indie dan latar dari berbagai cerita film ataupun novel jalan Braga sering banget disebut. Ya KEPO lah Koko Hen sama jalan Braga. Gas lah kita ke sana.


Jadi kita parkir tepat di depan Braga permai. Restaurant that I can’t afford, tapi aku yakin I will. Aku cerita-cerita dikit berbekal ke-sotoyan dan pengetahuan ku sebagai warga Kabupaten Bandung. Cerita juga aku soal Sumber Hidangan, toko Roti dan ada Ice Cremnya yang sangat jadul. Tanpa banyak pertimbangan akhirnya kita masuk ke sono.






Kita takzim sendiri liat kondisi Toko Sumber Hidangan yang jadul abis. Sangat kerasa kejadulanya. Beberapa kali kita terkesima sama benda-benda aneh dari jaman dulu yang surprisingly masih ada di Sumber Hidangan. Mulai dari mesin kasir jadul, radio super gede, nyampe kursi-kursinya yang entah kapan terakhir di ganti. Sangat keren sih kalau di mataku tempat ini. Rasanya kita bisa kembali lagi ke beberapa puluh tahuin ke belakang. Arsitekturnya sih, kayaknya ngikut ke Belanda, soalnya Toko Sumber Hidangan ini langit-langitnya super tinggi membuat suasana jadi adem. Aku pun betah duduk di sana.



Apa yang kita beli? Kita Cuma beli Ice Cream aja. Entah kenapa sih, kalau bareng Koko Hen jajannya eskrim melulu. Teringat beberapa tahun lalu, waktu aku bareng dia jalan di Legian, kita belinya juga Gelato. Aku pilih rasa Tutti Frutti, kalau Koko pilih rasa  yang rasanya kurang lebih kayak Milo tapi lebih enak. Harganya berapa? Bisa liat di daftar harga aja karena aku ngefoto HAAHAHAH.










Karena eskrim abis dan yaudah kita bosen, jalan kaki dilanjut. Arahnya ke jalan Asia-Afrika. Serius, aku suka banget jalan kaki. Rasanya banyak banget obrolan yang terjadi ketika kita jalan dibanding ketika kita diem. Terus jadi sehat pula lagi kan.



Lewat gedung merdeka, secara impulsif kita masuk. Dan ternyata masuknya Gratis loh!
Sebenernya gak banyak hal yang bisa diambil dari perjalanan kita ke Museum ini, kenapa? Informasinya kayaknya sih lebih enak kalau ada yang memandu, tapi semua informasinya udah tertulis di sana dengan lengkap, jadi pemandu nya ga akan guna-guna amat.



Setelah dari Museum, kita keluar di Cikapundung, dan kebetulan lagi ada festival Bakso. Tapi kita gak makan karena Mama chat aku dan bilang “ jangan makan di luar, mama masak bakso.” Hmm baiklah.





Jalan lah kita ke alun-alun, another iconic place yang si Koko belom nyobain. Gak lama diem di Alun-alun karena kita jadi pusing sendiri. Banyak banget orangnya. Jadi gak lama kemudian kita pindah tempat. Jalan menuju arah jalan Banceuy, kemudian mampir di penjara Banceuy yang sekarang diapit toko-toko lampu, tapi sayang sekali, penjaranya pagernya di gembok. Batal deh kita.



















Jalan lanjut lagi ke arah jalan apa ya, nggak tau. Pokoknya tujuan kita adalah balik lagi ke Braga. Tapi ada yang sedikit ganggu aku, yaitu pasar barang-barang antik di lantai tiga nya sebuah gedung di daerah Cikapundung yang entah apa namanya. Masuk kita kesana. Seneng . karena banyak banget dapetin foto-foto keren dan ngeliatin barang-barang aneh yang sangat nostalgic banget. Dan udah sih, segitu aja cerita jalan kita. Meksipun sebenernya setelah itu kita lanjut jalan ke Braga dan mampir ke ATM dulu. Tapi rasanya gausah diceritain.




Bye :D


Rinda ~



You Might Also Like

5 komentar

  1. RIN burgernya sumber hidangan enaqqq banget~ tapi serem gak halal sih bodohnya aku waktu mesen dan abisin burgernya gak nanya kalo ini halal atau engga wkwkwk. Bitterballennya juga dabest!

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana chinese pula ya XD makin aja ragu teh

      Hapus
  2. Braga permai suka kasih ada paket weekday lunch yg super affordable kok. Under 50k udah dpt main course dan minum, kadang dpt dessert juga. Hehee, semua makanan disana enak bgt sih, tapi favorit sy yg harga nya masih terjangkau (walau tanpa promo) itu nasi goreng rendang. Porsi nya bisa buat makan bertiga (kalo cewe semua) atau berdua (kalo sama temen cowo)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih infonya.Tapi kalo nasi goreng rendang kayaknya aku sendiri itu makannya . Porsinya Kuli

      Hapus