Menjadi Dewasa

23.15




Jadi, hari ini kata pacarku di telpon “aku mau ngambilin barang-barang si X, dia mau pindahan”. Si X itu sahabat pacarku, their world revolves around each other, dan udah deket banget sih mereka dalam pengamatanku selama setahun lebih ini jadi pacarnya.


Karena usia aku alias gue terpaut lumayan jauh. 5 tahun. Gue belajar banyak hal, mengamati dan merasakan banyak hal dan mendengar cerita dari berbagai fase kehidupan entah dari dia atau dari cerita di tentang temennya. Semakin gue denger, gue semakin takut untuk jadi dewasa hahaha. I’m scared of everything. Cos life gonna hit you in every corner, and you’ll never truly ready.
Cie.


So, here’s the story. Akang X ini udah menikah, dan sekarang istrinya lagi hamil. Sadly, istrinya ini kadungannya lemah sehingga butuh dijagain banyak orang. Dulu, si Akang X dan istrinya ini tinggal berdua di sebuah rumah cukup deket lah sama pacar w. Di Bandung. Namun karena masalah kandungan itu, mereka memutuskan untuk pindah ke kota asal si istrinya. Awalnya dipikir sementara aja pindah, cos all I know is that Akang X ini sangat suka tinggal di Bandung. He loves Bandung. And surprisingly, akhirnya hari ini dia mempasrahkan semua sisa-sisa barang dia ke pacar gue, he said “iya, gue jadi pindah”. Pacar w tau dia berat banget mau pindah. Tapi gimana lagi coba? Ga ada pilihan.


That’s how life surprises him.




Meskipun menikah adalah pilihan dia sendiri, menikah pula lah yang bikin dia ninggalin Bandung. Demi kebaikan. Dan yang gue heran nih, kenapa gue yang sedih padahal yang pindahan doi heran akutu T_T.


Cerita lain juga ada dan masih dari temen nya pacar w, jadi waktu gue dan pacar lagi ke Surabaya, pas kondangan itu, si pacar w ini ditanyain terus sama temennya, “ Blak,kapan pulang?” Alasannya, temen nya pacar gw sebut saja Akang Y, tinggal sama mertuanya. Kebetulan dia kerjanya melaut gitu dan dia sedang libur. Namun istrinya kerja dan ke luar kota. Dan dari cerita pacar w, ketika nyiapin resepsi nikahan pun banyak banget hal yang membuat dia pusing dan jadi curhat ke temen-temennya.
Lagi, dia milih untuk nikah dan nikah juga lah yang membuat dia ada di situasi nggak ngenakin. Dan gegara semua cerita ini gue takut buat berkembang. Gue takut banget kalau pilihan gue nanti yang bakalan bikin gue jadi susah sendiri. Atau mungkin kalau bukan gue yang susah, pilihan untuk nikah nantinya bakal nyusahin pacar gue ini. Dan gue orangnya paling gamau nyusahin orang.


Gue takut. Jadi dewasa menimbulkan banyak resiko.



Bahkan jadi mahasiswa aja udah banyak resiko. Udah belajar, udah presentasi, dan udah mempersiapkan segalanya pun ada aja salahnya di mata dosen. Eh ternyata, hidup lebih nyebelin lagi.

Yang kita pikir bakal bikin kita senang. Misal, menikah. Pada akhirnya bisa bikin masalah baru buat kita.

Sungguh gue bener-bener clueless sama semua hal ini.

Apa coba yang seharusnya kita lakukan? Yang bener tuh kaya gimana coba ? I know, si Akang X, si Akang Y, try so hard to built their future, and still their choice betray them. I just don’t get it.

Meskpun begitu, gue salut banget ke dua orang pria teman pacarku ini. Why? Simply because what they do right now is proof how much they love their wifes. Hehe. And that’s cute.

Satu hal, mungkin, yang gue ingin sampaikan ke mereka. Yang semangat ya akang-akang, namanya juga idup. Semoga di lain waktu, kita bisa diyakinkan kalau pilihan hidup akang-akang, pilihan hidup gue, pilihan hidup kita semua itu benar dan membahagiakan.


Rinda~




You Might Also Like

1 komentar

  1. Baru aja nulis tentang gimana sih cara hidup yg bener. Jawabannya ga ada. Wkwkwkwk. Kenapa nyambung ya

    BalasHapus