Catatan Untuk Rinda 17 Tahun

22.59








 

Sebentar lagi aku umur 24. Dan entah kenapa pengen nulis dan mengevaluasi diri aja. Tadi, pas lagi nyuci piring tiba-tiba kepikiran pengen nulis hal-hal yang seharusnya aku lakukan di usia 17 tahun. Bukan berarti nyesel sih, cuman tetep aja mau semacam bercermin aja. Mengevaluasi hal-hal apa aja yang harusnya aku lakukan atau harusnya aku nggak lakukan. Harapannya, setelah nulis aku bisa jadi lebih memikirkan hal-hal apa yang bisa aku lakukan dan bisa aku hindari di usia 24. Supaya pas di usia 30 dan seterusnya aku nggak ada penyesalan.

Buat adik-adik yang usianya masih 17 juga kayaknya boleh banget deh baca ini supaya bisa lebih baik dari pada aku.


Putusin Pacar Kamu yang Toxic itu

Dulu sempet terjebak di hubungan yang nggak sehat. Sayang banget. Harusnya waktu SMA aku nggak usah terjebak di hubungan kaya begitu. Agak nyesel sih, soalnya temen aku banyak. Dan gara-gara si manusia toxic ini, aku jadi nggak banyak waktu sama temen-temen. Andai saja…

Aku seneng banget sekarang di berbagai media udah banyak campaign dan informasi soal hubungan yang toxic. Jadi para remaja-remaja putri bisa lebih waspada sama ‘relasi beracun’. Andaikan aku bisa ngulang waktu, mungkin aku bisa punya lebih banyak pengalaman seru sekarang. Tapi nggak usah jadi penyesalan. Jadi pembelajaran aja. Kalau aku gak terjebak di toxic relationship pasti aku ga akan nulis ini.

 Pokoknya, kalau kamu banyak diatur, dibatasi dalam melakukan hal-hal yang nggak negatif, dilarang kesana-kemari, sering nangis, nggak happy, insecure terus, dan selalu khawatir. UDAH PUTUS CEPET. KALAU MAU CURHAT HUBUNGI AKU, KEBAHAGIAANMU YANG UTAMA. 

Coba Lebih Effort Lagi Belajar Dandannya

Sebenernya di usia 17 tahun udah mulai kenal makeup, tapi masih belum bisa menemukan titik dimana merasa jago. Jadinya cukup telat juga jago dandannya. Memang sih, pas aku 17 tahun industri beauty masih jauhh banget perkembangannya. Dulu foundation yang dijual paling mentok 3 shade. Itu juga abu-abu semua. Beruntung banget remaja jaman sekarang.

Untuk adik-adik, ayo belajar dandan. Kalau udah jago bisa menghemat pengeluaran,loh! Terus enak juga kalau wisuda gak usah rebutan MUA sama temen-temen karena udah bisa dandan sendiri. Enak juga kalau ke undangan bisa jadi lebih proper dan ‘rapi’.

 

Beli Catokan, Eksplor Dandanan dan Cari Gaya yang Bikin Kamu PD

Aku punya rambut wavy pas SMA. Sekarang juga masih tapi sekarang aku udah bisa nyatok rambut. Haduh, kalau diinget lagi aku suka menyesal dulu pas SMA nggak beli catokan. Padahal mungkin aku bisa lebih PD dan tampil lebih rapi ke sekolah. Selama sekolah selalu merasa minder karena nggak cukup sesuai sama beauty standart, selain itu karena emang gak ada pengetahuan dalam merapikan diri jadinya ya penampilan awut-awutan.

Buat adik-adik, coba cari rasa percaya diri. Terus cari, jangan berhenti. Ketika udah ngerasa PD, dunia bakal kerasa jauh lebih baik. Jangan kaya aku baru ketemu PD di umur 23.

 

Jangan Terlalu Ambis. Ayo Tidur!!!

Selama SMA, aku selalu ikut bimbel. Sedangkan kalau dipikir lagi, sebenernya sekolah aja udah cape banget. Berangkat jam 6, beres sekolah jam 3. Lanjut bimbel sampe setengah 6. Di rumah kadang masih ada PR atau ulangan. Apalagi kalau ada tugas kelompok atau eskul, dalam seminggu pasti kesekolah setiap hari bahkan sabtu dan minggu. Udah gitu senin sampai jumat pulangnya sore terus. Kasian juga sama badan.

Setelah dipikir lagi, harusnya pas sekolah agak santai aja. Harusnya agak lebih dibanyakin juga mainnya meskipun pasti dimarahin orang tua hahaha.

 


Jangan Khawatir, Masa Depan Baik-Baik Aja

Meskipun istilah overthinking belom ada, setiap hari kerjaannya ngelamun sambal khawatir nanti mau jadi apa, kuliah dimana, nikah sama siapa, punya anak berapa, nikah umur berapa. Padahal mah………

Kalau sekarang aku bisa ketemu sama aku yang umurnya 17 tahun, aku pasti bilang ke dia untuk nggak usah khawatir karena….. aku di usia 24 tahun belom nikah, lagi lanjut S2, dan bahagia. Aku tau, Rinda 17 tahun ingin banget S2 jadi dia pasti seneng banget. Aku juga bakal bilang ke Rinda di usia 17 tahun bahwa pacar dia di usia 24 tahun adalah tipe dia banget. Rinda 17 tahun juga harus tau kalau Rinda 24 tahun udah traveling ke tempat-tempat yang selama ini Rinda 17 tahun pengen. Hidup memang nggak sempurna dan kadang susah, tapi Rinda 24 tahun Alhamdulillah happy banget.

Jadi terharu.

 

Belajar Lari dan Ikut Marathon

Aku tau banget Rinda 17 tahun adalah Rinda yang nggak punya bakat olahraga. Sehari-hari Cuma squat sama push-up doang. Itu pun malu ngelakuinnya karena gak ada yang ngajarin. Andaikan aku bisa kasih tau Rinda 17 tahun kalau di umur 22, Rinda ketemu sama lari. Andaikan Rinda 17 tahun tau kalau Rinda itu sebenernya bisa lari, mungkin udah ada 5 medali sekarang.

Tapi nggak apa-apa, masih ada kesempatan juga buat Rinda 24 tahun nambah medali.



Bikin Kenangan Sama Temen-Temen

Jujur, kalau bisa ulang lagi waktu. Aku bakalan putusin pacar aku pda saat 17 tahun dan langsung merencanakan trip ke Jogja bareng temen-temen. Entah siapapun itu. Pati bakal seru banget dan jadi kenangan yang indah. Atau kalaupun nggak jalan-jalan ke luar kota, kayaknya akan lebih seru kalau bikin banyak cerita sama temen-temen. Sekarang temen-temen udah pada sibuk kerja, bahkan udah banyak juga yang nikah.

Tapi yang Rinda 17 tahun harus tau, Rinda 24 tahun ke jogja setahun sekali sejak umur 21. Jadi pada akhirnya cita-cita Rinda 17 tahun tercapai. Cuma butuh waktu 4 tahun untuk mewujudkannya :’).

 

Pada akhirnya, emang kita gabisa merubah apa-apa dari masa lalu. Terus ketika dipikir lagi, mungkin emang jalannya harus berliku-liku dan nggak sempurna juga sih untuk mencapai titik ini. Kalau Rinda 17 tahun nggak overthinking soal mau kuliah dimana, mungkin Rinda nggak akan kuiah di UPI. Kalau Rinda dulu udah berhasil putus dari si mantan toxic, mungkin Rinda nggak akan pacaran sama Pak Irfan. Kalau Rinda nggak pacaran sama Pak Irfan, Rinda gak akan traveling dan Rinda nggak akan jadi Rinda yang cakep kaya sekarang. Alhamdulillah bisa bersyukur sama hidup yang aku jalani sekarang.

 

Apa ya hikmah yang bisa di ambil? Mungkin hikmahnya, kalau masih muda harus bahagia? Iya nggak sih? Soal jodoh, kuliah dimana, atau yang lainnya mungkin itu udah takdir. Tapi kebahagiaan kita cc, siapa lagi yang bikin kalau bukan kita?

 

Cheers~

 

Rinda~

 

 

 

You Might Also Like

2 komentar

Skilled-daydreamer