Jalan-Jalan : Road Trip Bandung - Yogyakarta (dan Solo). Sebuah Ide Itinerary.

00.00

Halo semuanya!

Aku dan Pak Irfan pergi ke Jogja beberapa waktu lalu. Ingin banget nulis kembali perjalanan kita yang seru banget di blog. Selain biar aku tetep inget trip 2021 ini, aku juga ingin berbagi siapa tau ada temen-temen yang juga mau jalan ke Jogja (dan Solo). Siapa tau bingung mau makan apa atau mau ngapain selama jalan-jalan di Jogja (dan Solo). Mungkin bisa nyontek kegiatan kami.

Berangkat dan Trip Hari Pertama

Aku start jalan sama Pak Irfan jam 9 malem dari SPBU Dago Bandung. Kita isi bensin dan mantepin tekanan ban dulu. Sebelumnya kita beli kopi juga. Aku beli Americano Panas Pak Irfan beli Kopi Kenangan Mantan. Jujur ini salah banget sih, aku lagi kecapean karena seminggu sebelumnya selalu pulang malem. Kerasa kurang fit tapi malah minum kopi, dan berujung aku masuk angin di jalan. Akhirnya ngerasa lebih baik setelah minum teh panas, pake koyo, minyak telon, dan hot cream.  Akhirnya kita sampe jogja jam 8 pagi. Kita bingung mau makan apa, akhirnya nunggu Gudeg Yu Djum buka. Kita makan Gudeg sambal aku nugas. Pokoknya ini trip yang paling hectic karena kuliah jalan terus. Kita memutuskan untuk pergi karena kita berdua pengen agak santai sedikit setelah hampir dua minggu kerja pulang malem terus. Ternyata masih dihantui juga sama tugas.


 Setelah makan gudeg kita minum es kelapa di Alun-alun Lor. Kalau menurut aku, Alun-alun Lor ini salah satu tempat yang wajib didatengin buat sekedar minum es kelapa atau makan-makan. Kalau udah malem, di Alun-alun Lor ini banyak banget makanan. Kalau siang-siang duduk di pinggir alun-alun juga oke karena suasananya beda dari kota asal kita. Se sederhana itu aja, sih.

Setelah meluruskan kaki, kita keluar lagi malem-malem buat makan malem. Siangnya kita memilih untuk gofood Olive Fried Chicken, salah satu makanan yang wajib dibeli kalau di Jogja soalnya Olive ini nggak buka franchise dimana-mana. Aku keluar sama Pak Irfan dengan kebingungan akhirnya karena minim referensi dan bingung mau kemana Pak Irfan dan aku malah ke Gramedia Sudirman. Kita keliling-keliling aja liatin buku sambil becanda sampe capek. Terus setelah itu kita makan di angkringan depan Harian Kedaulatan Rakyat. Kita makan berdua abis 37 ribu. Yang paling berkesan di angkringan ini adalah…. Teh manisnya enak banget. Enak banget asli deh. Kalau makanannya sih enak-enak aja, tapi kikilnya enaakkkk banget. Istimewa banget! Entah kenapa kikil di jogja enak semua.  Cukup recommended sih, mengingat di sini pilihannya juga banyak.

 

Hari Ke-dua

Di hari kedua ini, kita bangun pagi-pagi soalnya pengen lari di Alun-alun Lor. Tapi karena nyasar, kita malah nyampe ke Alun-alun Kidul yang ternyata memang tempatnya orang untuk lari :’) jujur bahagia banget menemukan Alun-alun Kidul ini. Setelah lari kita laper dan makan di andalan kita. Setiap ke Jogja tidak pernah bolos ke Sop Ayam Pak Min Klaten yang ada di jalan Mataram. Enak banget dan murah mapus. Makan berdua dengan bergizi dan super kenyang kayaknya Cuma sekitar 55 ribu. Sesuai namanya di sini jual sop ayam. Temen-temen bisa pilih mau bagian paha, dada, sayap atau bagian-bagian lain. Rasanya enak banget dan ngga pernah salah. Jadi kangen deh :’’’’).

 Setelah makan, aku ditanya Pak Irfan. “Nda, mau kemana nih?” aku sebenernya emang merencanakan pergi ke Candi Borobudur tapi agak ngga enak untuk minta ke sana karena Candi Borobudur lumayan jauh. Tapi akhirnya aku jawab, “Candi Borobudur.” Terus gaspol lah kita ke sana. Aku sudah cari informasi sebelumnya kalau Candi Borobudur sudah bisa dikunjungi di masa pandemi. Akhirnya kita masuk, satu orang bayar 50 ribu. Tentu saja harus divaksin dulu, jangan lupa harus check-in melalui peduli lindungi. Ketika masuk jangan lupa ambil tiket parkir karena kalau nggak, kita harus bayar denda. Hahaha. Meksipun udah buka, kita nggak bisa naik ke stupanya. Mungkin  karena di stupa itu ruangan tertutup ya, jadi resiko penularannya lebih tinggi. Tapi sebenernya jalan-jalan di sini lumayan seru. Temen-temen juga bisa sewa sepeda untuk keliling area Borobudur yang luas banget. Bisa juga naik delman dan sewa pemandu. Tapi aku dan pak Irfan lebih memilih keliling-keliling sambil browsing-browsing soal Candi Borobudur.



Pulang dari Borobudur kita makan Bakso di depan Rumah Sakit Mata dr.Yap. Jujur enak banget baksonya. Aku harap tempatnya bisa lebih luas lagi di masa yang akan datang. Pembelinya banyak tapi bangkunya kurang banget. Jadi aku sama Pak Irfan makan di mobil.

Untuk makan malam kita mau makan oseng mercon yang depannya kantor Muhammadiyah. Tapi jalannya dibetulin dan bakul oseng merconnya buyar semua. Kita kebingungan mau makan apa, pada akhirnya kita ke alun-alun lor. Itu adalah keputusan terbaik karena kita menemukan nasi goring dan bakmi jawa yang enak banget. Tempatnya sungguh rame banget dan lama sekali masaknya. Tapi enak. Masakmya pake tungku gitu dan yang dipake adalah ayam kampong. Enak poll. Harganya luamayan sedikit agak mahal dibanding nasi goring biasa tapi harganya sepadan. Kita lanjutkan dengan beli susu di Pendopo Susu. Kita berasa remaja lagi karena di sana banyak anak muda nongkrong. Hahaha. Seneng. Soalnya di Bandung jarang banget nongkrong kaya begini. Aku pesen jamu kunyit asem, Pak Irfan pesen susu kopi. Kita juga beli tempura meskipun tentu lebih enak tempura yang dijual di pinggir jalan. Suasana Alun-alun Lor di malam hari ini bener-bener bikin kangen. Harus coba! 



 

Hari Ke-tiga


Kita memutuskan untuk keliling Solo, main ke mall, dan makan-makan di Solo yang enak-enak. First stop kita adalah makan selat di Vien’s. Aku suka banget selat, aku berharap di bandung ada yang jual. Sebelumnya kita pernah makan selat di tempat yang lain, tapi kata mas-mas Grab yang nyupirin kita pas tahun 2019 bilang kalau selat di Vien’s lebih enak, aku penasaran. Jujur bisa dibilang pernyataan mas-mas Grab itu bener. Selat di Vien’s porsinya lebih banyak, enak, dan harganya lebih ekonomis. Pilihan makanannya juga banyak banget gak cuma selat. Minumannya juga bervariasi. Sampai ada jamu beras kencur segala.



Setelah makan selat, kita ke mall karena aku pengen beli lipbalm. Lip balm ilang tiba-tiba tapi baru memutuskan beli ketika udah mau pulang. Melipirlah kita ke sociolla. Meksipun di bandung ada, baru kali ini aku ke sociolla. Seneng banget belanja di sini, mbak mbak BA nya nggak ganggu. Produknya lengkap banget semua ada. Terus kalau kamu udah pernah belanja di sociolla, kamu otomatis jadi member dan bisa kumpulin poin.


Keluar dari mall, akhirnya kita memutuskan untuk ke Jogja lagi. Tapi Pak Irfan penasaran sama Sate Bu Bejo rekomendasi temennya. Akhirnya kita berangkat ke sana dan aku yang nyetir. Pengalaman pertama nyetir di luar kota hahaha. Seru.

Kita pada akhirnya nyobain dua sate. Yang pertama Sate Bu Bedjo dan yang ke dua Sate Pak Manto. Alasannya untuk perbandingan rasa. Kita beli Sate Kambing di Sate Bu Bedjo dan beli Sate Buntel dan Sate Kambing di Sate Pak Manto. Di Bu Bedjo Sate Buntelnya abis. Rasanya gimana? Dua-dua nya rasa satenya surgawi. ENAK BANGET MASYAALLAH. Jujur untuk sate kambing, punya Bu Bedjo lebih mantep. Tapi sate buntel di Pak Manto, ENAK BANGETTT bahkan saking enaknya rasanya susah di lupain. Ketika nulis ini aku bahkan ngerasain rasanya sate buntel di lidah aku. Enak banget. Please beli ini kalau ke Solo. Kita pesennya takeaway dan makan di alun-alun Solo. Lucu banget ngemper kaya gelandangan. Sama kena-kena pasir lagi satenya wkwkwkwk. Pengalaman yang unik.  



 

Hari Ke-empat

Kita pulang deh. Sebelumnya, tentu beli oleh-oleh dulu. Langganan kita di Bakpia Pathuk 25. Always. Kalau dateng ke sana ada bakpia yang fresh from the oven. ENAKK BANGET. Harganya 35 ribu sekarang. Dulu rasanya harganya nggak semahal itu. Tapi gapapa lah ya. Enak juga soalnya. Kita juga beli Bakpia Kukus tugu Jogja dan  Bakpia Pathuk 75 kesukaan Mamanya Pak Irfan. Seperti biasa, sebelum perjalanan jauh pasti beli Kopi Kenangan. Terus jangan lupa juga beli Olive Fried Chicken buat di jalan.

Kita pulang dengan rasa berat hati karena masih pengen santai dan main-main. Tentu saja pulangnya jadi karena harus kerja. Alhamdulillah, perjalanannya lancer tanpa hambatan. Alhamdulillah kejadian tahun lalu nggak keulang. Trip kali ini seru banget.

Di perjalanan pulang dimana kita piker liburan kita udah beres, kita nemu Rambu lalu lintas warna ijo yang ada tulisannya “Pantai Glagah”. Kalau di lihat dari maps, nggak terlalu jauh. Dengan bermodalkan nekat akhirnya kita belok kiri. Itu kayaknya keputusan paling tepat. Kita makan olive fried shisken di pinggir pantai. Hahaha seneng banget jujur. Karena kita membatalkan niat ke pantai gara-gara katanya pantai masih belom bisa dikunjungi. Tapi akhirnya kita ketemu pantai. Lengkap sudah liburannya. Happy banget!




Akhir kata, makasih banyak buat tokoh utama kita yaitu Pak Irfan yang sudah mau ikutin segala keinginanku. Makasih juga udah rela nyetir jauh-jauh dan rela melakukan apa saja biar aku happy LOLZ :P. Makasih juga karena kooperaif banget. Di tahun ke-empat kita bersama ini, kita udah jarang banget marahan. Makasih <3. Gak sabar untuk trip selajutnya bareng kamu dan Marcello. Semoga bisa segera liburan lagi, ya!

Buat yang baca, makasih udah mau baca sampe sini <3 semoga membantu !

 

Rinda~  

You Might Also Like

1 komentar

  1. Baca road tripnya Nda berasa lagi diajak jalan-jalan~ jujur kabita banget pengen nyoba sate buntel jadinyaa

    BalasHapus

Skilled-daydreamer